Review Buku "The Black Swan" Karya Nassim Nicholas Taleb - Membuka Mindset Kita

the-black-swan

Tahukah Kamu bahwa sebelum ditemukannya Australia, orang-orang di masa lalu percaya bahwa semua angsa hanya berwarna putih? Sementara penampakan pertama kali angsa hitam saat itu cukup mengejutkan, namun kondisi tersebut menggambarkan lebih dari sekedar bagaimana bulu angsa bisa berwarna putih atau hitam. 

Sangkaan dan ketidaktahuan kita akan hal tersebut menggambarkan keterbatasan yang parah dalam pembelajaran kita terhadap pengamatan/observasi atau pengalaman dan kerapuhan kita tentang pengetahuan tentunya. 

Hanya karena kita belum pernah melihat angsa hitam, bukan berarti mereka tidak ada. Hari ini, Nassim Nicholas Taleb - penulis menggunakan angsa hitam (The Black Swan) untuk mengungkap"Angsa Hitam" di tengah masyarakat. 

Black Swans adalah peristiwa yang tampaknya acak dan tidak mungkin yang memiliki konsekuensi besar pada masyarakat, dan meskipun mudah dijelaskan, mereka jauh lebih sulit untuk diprediksi.

Contoh Black Swans di masa lalu diantaranya peristiwa seperti serangan 9/11, munculnya Perang Dunia I dan II, dan bahkan penemuan komputer pribadi dan Internet. 

Black Swans bahkan bisa menjadi mode budaya seperti buku-buku Harry Potter yang telah sangat mempengaruhi masyarakat. Kombinasi prediktabilitas rendah dan dampak besar ini membuat Black Swan menjadi teka-teki yang hebat. 

Sepanjang The Black Swan, Taleb berkeinginan untuk menunjukkan kekurangan manusia dan bagaimana dunia kita ini nyatanya dipenuhi oleh yang sesuatu yang ekstrim, tidak diketahui, dan ketidakmungkinan. Terlepas dari kemajuan kita dalam pertumbuhan dan pengetahuan, masa depan hanya akan semakin tidak dapat diprediksi.

Manusia Sangat Buruk Dalam Membuat Prediksi

Penulis Nassim Nicholas Taleb dibesarkan di Lebanon, tempat yang dianggapnya sebagai "surga". Tentu saja, itu hingga setelah tiga belas abad hidup berdampingan, komunitas heterogen di sana tiba-tiba memutuskan perang saudara. 

Siapa yang menyangka bahwa hal ini akan terjadi? Tiba-tiba, zona pertempuran menjadi pusat kotanya dan sekolah menengahnya hanya beberapa ratus kaki dari zona perang. The black swan muncul entah dari mana dan mengubah jalannya sejarah untuk Taleb dan negaranya.

Sayangnya, sejarah buram. Kita dapat memahami apa yang terjadi setelah melihat fakta, namun kita tidak dapat melihat skrip yang menghasilkan peristiwa. Ini merupakan bagian yang dianggap Taleb sebagai triplet opacity

Bagian pertama dari triplet adalah "ilusi pemahaman," atau bagaimana semua orang tampaknya tahu persis apa yang terjadi ketika mereka tidak tahu. Bagi Taleb, dia terus-menerus diberitahu oleh orang dewasa bahwa perang akan berakhir “hanya dalam hitungan hari.” Sedikit yang mereka tahu bahwa perang akan berlangsung hampir 17 tahun.

Orang-orang tampak cukup percaya diri dengan prediksi yang mereka buat; bahkan, sejumlah orang duduk menunggu di kamar hotel dan tempat tinggal sementara lainnya di Siprus, Yunani, Prancis, dan di tempat lain hingga perang selesai. 

“Kebutaan durasi” ini adalah penyakit yang tersebar luas dan dapat dilihat di banyak peristiwa sejarah. Misalnya, ada cerita tentang pengungsi Kuba dengan koper-koper yang masih setengah penuh datang ke Miami pada tahun 1960-an untuk “beberapa hari” setelah rezim Castro dilantik. 

Ada juga pengungsi Iran yang melarikan diri ke Paris dan London pada tahun 1978 berpikir ketidakhadiran mereka akan menjadi liburan singkat. Hanya sedikit yang masih menunggu, lebih dari seperempat abad kemudian, untuk kembalinya mereka.

Dinamika konflik Lebanon tampaknya tidak dapat diprediksi. Setiap hari terjadi peristiwa baru yang benar-benar di luar perkiraan, peristiwa yang dianggap benar-benar gila. Namun, peristiwa yang sama itu tidak tampak begitu gila setelah peristiwa tersebut. 

Taleb menyimpulkan bahwa pikiran manusia adalah mesin pemapar yang luar biasa, mampu memahami hampir semua hal, namun secara umum tidak mampu menerima gagasan tentang ketidakpastian.

Belajar Dari Seekor Kalkun

Sebagai manusia, kita memiliki kelemahan besar. Bagaimana kita bisa secara logis beralih dari contoh spesifik untuk mencapai kesimpulan umum? Bagaimana kita tahu apa yang kita ketahui? Soalnya, manusia punya kebiasaan membuat narasi berdasarkan apa yang mereka amati dan ketahui. 

Meskipun kita suka percaya bahwa kebiasaan ini membuat kita menjadi makhluk yang cerdas, kita sering membuat kesalahan karena kita gagal menjelaskan apa yang tidak kita ketahui. Untuk menjelaskan hal ini lebih jauh, kita bisa mengambil pelajaran dari kalkun.

Pertimbangkan seekor kalkun yang diberi makan setiap hari. Setiap pemberian makan yang berlanjut menegaskan keyakinan kalkun bahwa ras manusia itu baik. Kalkun percaya bahwa manusia yang memberinya makan setiap hari adalah "mencari kepentingan terbaiknya." 

Tiba-tiba, hari Rabu sebelum Thanksgiving, sesuatu yang tidak terduga terjadi pada kalkun. Kalkun itu disembelih dan dicabuti sampai bersih. Dia kemudian diisi dengan berbagai bumbu dan rempah-rempah dan dipanggang dalam oven untuk dinikmati manusia pada Hari Thanksgiving. 

Masalah kalkun dapat digeneralisasi untuk situasi apa pun di mana tangan yang sama yang memberi makan kita bisa menjadi orang yang meremas leher kita. Pertimbangkan juga orang-orang Yahudi Jerman yang semakin terintegrasi pada tahun 1930-an, yang terpikat ke dalam rasa aman yang salah sebelum Hitler dan Nazi menetapkan rencana untuk memusnahkan mereka.

Kisah ini hanya menunjukkan bahwa kita pikir kita sebenarnya tidak tahu apa yang kita ketahui. Kita salah percaya bahwa sesuatu telah bekerja di masa lalu sampai tiba-tiba tidak lagi. Jadi, apa yang telah kita pelajari dari masa lalu ternyata tidak relevan atau salah, atau lebih buruk lagi, menyesatkan dengan kejam. 

Demikian pula, manusia secara alami cenderung hanya mencari pembuktian. Kerentanan ini adalah apa yang mereka sebut bias konfirmasi. Artinya, kita mencari informasi yang mendukung pandangan kita sendiri dan menolak informasi yang bertentangan dengan pandangan tersebut.

Salah satu eksperimen yang menggambarkan kecenderungan ini dilakukan oleh seorang psikolog P.C. Wason. Studi tersebut mempresentasikan peserta dengan urutan tiga angka 2, 4, 6, dan meminta mereka untuk mencoba menebak aturan atau pola yang menghasilkannya. 

Metode tebakannya untuk menghasilkan urutan tiga angka lainnya, yang eksperimen akan menjawab "ya" atau "tidak" tergantung pada apakah urutan baru konsisten dengan aturan/pola. Aturan yang benar adalah "angka dalam urutan naik," dan tidak lebih. 

Baca juga Thinking fast and slow : sistem 1 dan 2 dalam berpikir

Beberapa subjek eksperiman ini berhasil menemukan aturan karena mereka yakin dengan aturan yang mereka buat dalam pikiran mereka. Para peserta akan secara konsisten menawarkan urutan yang mengkonfirmasi aturan mereka sendiri daripada mencoba urutan yang menolak hipotesis mereka.

Demikian pula dalam pertimbangkan politik. Di Amerika Serikat, kita memiliki dua partai: Partai Demokrat dan Partai Republik. Misalkan kita mendukung Partai Republik yang konservatif dan menemukan sebuah artikel yang menggambarkan kandidat Partai Republik secara negatif. 

Secara alami, kita mungkin menjadi kesal dan marah. Setelah ini, kita mungkin membuka Internet dan mencari artikel yang diterbitkan oleh outlet berita konservatif yang mendukung pandangan kita daripada menentangnya.

Bias konfirmasi sama dengan percaya bahwa melihat angsa putih tambahan akan membawa konfirmasi bahwa tidak ada angsa hitam. Dengan kata lain, jenis pemikiran ini bisa jadi tidak masuk akal dan berbahaya. Sayangnya, tidak banyak yang bisa kita lakukan tentang hal itu karena gagasan tentang pembuktian ini berakar pada kebiasaan intelektual kita, itu hanya dalam sifat kita.

Tendensi Kita  Menciptakan Cerita Telah Mendistorsi Pandangan Kita Terhadap Dunia

Manusia menyukai cerita. Kitasuka mermbuat summary dan mengungkapkan sesuatu dengan sedehana dalam bentuk ceita. Ini karena cerita membantu kita memahami masa lalu, dan kecenderungan inilah yang disebut Taleb sebagai kekeliruan naratif. 

Kita rentan terhadap interpretasi yang berlebihan dan lebih memilih cerita yang ringkas daripada kebenaran yang mentah. Ini sangat mendistorsi representasi mental kita tentang dunia. Ini lebih lanjut membahas kemampuan kita yang terbatas untuk melihat urutan fakta tanpa merajut penjelasan terhadapnya atau hanya memaksakan hubungan logis saja. Penjelasan-penjelasan ini mengikat fakta bersama-sama, membuatnya lebih mudah diingat; mereka membantu fakta lebih masuk akal.

Tapi mengapa kita melakukan ini? Nah, hari ini kita dihadapkan dengan jumlah informasi yang luar biasa setiap hari. Kita tidak bisa begitu saja memahami semuanya, jadi otak kita hanya memilih informasi yang dianggap penting. 

Semakin teratur, tidak acak, dan mernarasikan serangkaian kata atau simbol, semakin mudah untuk disimpan dalam pikiran kita. Pertimbangkan kumpulan kata yang susun untuk membuat buku setebal 500 halaman. Jika kata-katanya benar-benar acak, kita tidak akan dapat meringkas, mentransfer, atau mengurangi dimensi buku itu tanpa kehilangan sesuatu yang signifikan darinya. Semakin kita menyederhanakan informasi, semakin tidak acak dunia ini. Sayangnya, kita mengabaikan Black Swan dari penyederhanaan ini.

Ketika kita membuat narasi, kita mencegah diri sendiri untuk mendapatkan pemahaman yang berarti (meaningful) tentang dunia. Misalnya, misalnya saya menyuruh Anda untuk mengingat peristiwa dari masa lalu . Anda mungkin lebih mampu untuk mengingat fakta-fakta dari masa lalu  yang cocok dengan sebuah narasi; sementara itu, Anda mengabaikan orang-orang yang memainkan peran kausal dalam narasi terssebut. 

Ketidakmampuan untuk mengingat bukan urutan peristiwa yang sebenarnya, tetapi yang direkonstruksi, membuat sejarah tampak lebih dapat dijelaskan daripada yang sebenarnya. Ketika kita melihat ke masa lalu, kita lupa untuk memperhitungkan penjelasan tak terbatas yang mungkin untuk satu peristiwa.

Butterfly Effect misalnya. Seekor kupu-kupu mengepakkan sayapnya di New Delhi mungkin menjadi penyebab badai di North Carolina, meskipun badai itu mungkin terjadi beberapa tahun kemudian. Jika kita hanya melihat badai di North Carolina, kita akan kewalahan memikirkan semua penyebabnya; ada miliaran miliar hal kecil seperti kupu-kupu yang mengepakkan sayap di Timbuktu atau bersin anjing liar di Australia yang bisa menyebabkannya. Ini hanya membuktikan bahwa kita gagal memperhitungkan setiap kemungkinan penyebab peristiwa besar.

Perbedaan Informasi yang Berskala Dengan yang Non-skala

Taleb mengingat salah satu nasihat terpenting yang pernah dia terima. Dalam retrospeksi (kenangan kembali), nasihat ini buruk dan mendorongnya lebih dalam ke dalam dinamika Black Swan. Dia baru berusia 22 tahun ketika siswa Wharton lainnya menyuruhnya untuk mendapatkan profesi yang "dapat diukur", yaitu, di mana kita tidak lagi dibayar per jam. 

Sebaliknya, kita tunduk pada batasan jumlah tenaga kerja. Sementara kita manusia terus-menerus mencoba memahami dunia di sekitar kita, kita berjuang untuk membedakan antara informasi yang dapat diskalakan dan tidak dapat diskalakan.

Misalnya, beberapa profesi tidak dapat diskalakan: ada batasan jumlah pasien atau klien yang dapat kita lihat dalam periode tertentu. Jika membuka sebuah restoran, kita memiliki potensi untuk terus mengisi ruangan dengan pelanggan yang lapar, tetapi ada batasan berapa banyak yang dapat kita layani pada waktu tertentu. 

Jenis pekerjaan ini sebagian besar dapat diprediksi: itu akan bervariasi, tetapi pendapatan satu hari tidak akan berpotensi mengubah hidup kitasecara drastis. Dengan kata lain, profesi ini tidak didorong oleh Black Swan.

Profesi lain memungkinkan Anda menghasilkan lebih banyak dan menghasilkan lebih banyak uang, dengan sedikit atau tanpa usaha ekstra. Profesi-profesi ini ditempati oleh orang-orang "gagasan" versus orang-orang "buruh". Sebagai orang yang penuh ide, kita tidak perlu harus bekerja keras, cukup berpikir keras. 

Misalnya, seorang penulis mengeluarkan upaya yang sama untuk menarik satu pembaca seperti yang dia lakukan untuk menangkap beberapa ratus juta. J.K. Rowling, misalnya, penulis buku Harry Potter menulis setiap buku hanya sekali, dia tidak harus menulis ulang setiap kali seseorang ingin membacanya. 

Tukang roti, di sisi lain, harus memanggang sepotong roti untuk memuaskan setiap pelanggan tambahan. Kita dapat menerapkan perbedaan antara profesi yang dapat diskalakan dan tidak dapat diskalakan ini ke area lain di dunia juga. Faktanya, perbedaan ini memungkinkan kita untuk membuat perbedaan yang jelas antara dua jenis ketidakpastian, atau dua jenis keacakan.

Asumsikan bahwa kita memilih seribu orang secara acak dan meminta mereka berdiri bersebelahan di sebuah stadion. Sampel orang semuanya akan bervariasi tinggi dan beratnya, benar? kita akan memiliki beberapa orang yang sangat tinggi, mungkin hampir 2 meter, dan beberapa orang yang sangat pendek, sekitar 120 cm (anak-anak misal). 

Namun, alam membatasi ketinggian di mana manusia dapat tumbuh; oleh karena itu, sampel orang tsb tidak akan menyertakan raksasa setinggi 4 meter, terlepas dari apa yang mungkin dikatakan oleh karakter Game of Thrones atau Harry Potter kepada kita 😁. 

Bahkan orang tertinggi dalam sample hanya akan mewakili tidak lebih dari 0,6 persen dari total. Hal-hal seperti tinggi dan berat badan terbatas, artinya tidak dapat diskalakan. Dengan informasi yang tidak terukur, kita dapat membuat prediksi yang cukup akurat.

Ambil jumlah orang yang sama, dan kali ini tambahkan orang terkaya di planet ini - Jeff Bezos, pendiri Amazon yang kekayaan bersihnya sekitar $ 111 miliar. Sementara itu, batas 999 orang lainnya akan berkisar beberapa juta. 

Dalam hal ini, total kekayaannya akan mewakili sekitar 99,9% dari total kekayaan orang lain. Tinggi atau berat seseorang tidak dapat mewakili jenis bagian yang sama, jika demikian, orang itu harus menimbang lima puluh juta pound! Ketika kita memiliki kecenderungan radikal dalam distribusi, kita berada di tempat yang disebut Taleb sebagai “Ekstrimis.”

Masalah dengan Extremistan adalah hampir tidak mungkin untuk memprediksi kapan outlier akan terjadi dan apa dampaknya. Misalnya, penulis skenario legendaris William Goldman pernah berujar, "Tidak ada yang tahu apa-apa!" saat membahas prediksi penjualan film. 

Hidup tidak selalu sesuai dengan bentuk kurva lonceng, selalu menjelaskan peristiwa acak sebagai "pencilan". Namun, ini adalah apa yang banyak dari kita lakukan setiap hari. Selain itu, kita mengikuti mayoritas dan meminta bimbingan dari para ahli, yang memberi kita kenyamanan dan membuat merasa seolah-olah kita yang memegang kendali. Tapi tiba-tiba, pasar saham turun atau 9/11 terjadi. Atau sesuatu seperti Internet atau Game of Thrones muncul untuk membentuk ulang kurva.

Casino and The Ludic Fallacy 

casino

Ketika datang untuk mengambil risiko, manusia biasanya mencoba untuk berhati-hati. Maksud saya, begitulah cara perusahaan asuransi mencari nafkah, bukan? Terlalu berisiko untuk hidup tanpanya, namun kita menghabiskan ribuan dolar, atau lebih, setahun untuk membayar sesuatu jika kita akhirnya membutuhkannya. Sebagai manusia, kita mencoba mengukur risiko seakurat mungkin untuk memastikan bahwa kita mendapatkan "keuntungan terbaik" dan mendapatkan hasil maksimal dari kehidupan.

Sayangnya, ketika kita mengukur risiko, kita jatuh ke dalam perangkap karena terlalu percaya diri. Kita yakin bahwa kita mengetahui semua kemungkinan risiko yang harus kita lindungi. Inilah yang disebut Taleb sebagai ludic fallacy (kesalahan ludo). 

Ludic berasal dari ludos, bahasa Latin untuk permainan. Jadi, tidak mengherankan jika kasino sering menggunakan kekeliruan ludis ini dalam pendekatan mereka untuk melindungi diri mereka dari kemungkinan ancaman. 

Misalnya, manajemen risiko kasino diarahkan untuk mengurangi kerugian akibat curang. Mereka hanya perlu mengendalikan “whales”, rol tinggi yang melakukan perjalanan ribuan mil dan bertaruh beberapa juta dolar dalam satu pertarungan judi.

Namun, terlepas dari sistem pengawasan canggih mereka yang tampak seperti film James Bond, kerugian terbesar mereka yang ditimbulkan oleh kasino benar-benar berada di luar model canggih ini - mereka adalah "outliers." 

Pertama, mereka kehilangan sekitar $ 100 juta ketika seorang pemain yang tak tergantikan dalam pertunjukan utama mereka dilumpuhkan oleh seekor harimau. Harimau telah dibesarkan oleh pelaku, bahkan tidur di kamar tidurnya. 

Tapi kemudian, hal yang tak terpikirkan terjadi, karena tidak ada yang mengira hewan liar dan kuat ini akan menyerang tuannya. Dalam skenario ini, kasino bahkan telah bersiap untuk risiko harimau melompat ke kerumunan, tetapi tidak ada yang memikirkan gagasan untuk memiliki asuransi terhadap apa yang sebenarnya terjadi.

Kerugian kedua melibatkan kontraktor yang terluka dan tidak puas  dalam pembangunan lampiran hotel. Tersinggung oleh tawaran penyelesaian, ia berusaha untuk mendinamit kasino. Rencananya adalah menempatkan bahan peledak di sekitar pilar di ruang bawah tanah. 

Tentu saja, usahanya digagalkan, tetapi acara itu menghabiskan lebih banyak uang daripada yang mereka harapkan. Kerugian lain adalah serangkaian peristiwa berbahaya, termasuk penculikan putri pemilik kasino, yang menyebabkan dia mendapatkan uang tebusan dan melanggar undang-undang perjudian dengan mencelupkan ke dalam pundi-pundi kasino.

Pada akhirnya, nilai dolar dari Black Swans ini mengalahkan risiko yang diprediksi dengan faktor mendekati 1.000 banding 1. Dengan kata lain, kasino menghabiskan ratusan juta dolar untuk teori perjudian dan pengawasan teknologi tinggi; sementara itu, sebagian besar risiko mereka berasal dari luar model prediksi mereka.

The Nerd Effect dan Cara Menghindarinya

nerd

Selama kita menjalani hidup, kita biasanya fokus pada apa yang kita ketahui dan bukan pada apa yang tidak kita ketahui. Sayangnya, jenis pemikiran ini tidak memungkinkan kita untuk melihat semua kemungkinan hasil, sehingga menciptakan tempat berkembang biak untuk Black Swan lahir.

Misalnya, seseorang yang mempelajari pasar saham antara tahun 1920-1928, mungkin percaya bahwa dia memiliki pemahaman yang baik tentang tren pasar saham dan merasa percaya diri dalam bermain pasar. Namun, kehancuran pasar tahun 1929 terjadi, dan tiba-tiba semua yang kita pikir dan ketahui menjadi sesuatu yang tidak benar lagi.

Ketika kita hanya fokus pada apa yang kita ketahui, Taleb menyebutnya sebagai efek Nerd. Kita melihat dunia dalam suatu model dan perpikir terbatas di dalam "kotak"; kita menjadi seorang nerd. 

Bayangkan tentang semua siswa Cerdas yang akhirnya tidak ke mana-mana dalam hidup sementara seseorang yang terus-menerus tertinggal di sekolah dan benci mengikuti aturan akhirnya menjadi sukses! Sementara seseorang yang berprestasi baik di sekolah mungkin berhasil dalam tes IQ dan dalam lingkungan akademis, mereka yang berpikir di luar kebiasaan umumnya berkinerja lebih baik dalam situasi kehidupan nyata.

Misalnya, seorang nerd yang belajar bahasa baru mungkin belajar dengan membaca sampul buku berjudul "grammar" dan menghafal tata bahasanya. Dia kemudian akan percaya bahwa dia memahami aturan tata bahasa dan kosa kata itu cukup untuk berbicara bahasa. 

Pada kenyataannya, bahasa tumbuh secara organik dan memahami tata bahasa tidak selalu berarti kita dapat melakukan percakapan. Oleh karena itu, seorang non-nerd mungkin mempelajari bahasa dengan pergi ke bar memesan ayam dan berbicara dengan sopir taksi, kemudian menyesuaikan aturan tata bahasa (jika diperlukan) dengan pengetahuan yang sudah dimilikinya. Dia "melanggar aturan" dan tidak mengikuti rute tradisional.

Menurut Taleb, kita juga perlu fokus pada apa yang tidak kita ketahui untuk mengurangi risiko. Misalnya, ketika penjudi mengetahui aturan permainan, mereka dapat menentukan kemungkinan lawan mereka mengalahkan mereka. 

Tetapi mereka juga fokus pada apa yang tidak mereka ketahui, seperti strategi yang digunakan lawan mereka atau seberapa besar mereka bersedia bertaruh. Mempertimbangkan hal-hal yang tidak diketahui ini berarti bahwa penjudi tidak hanya fokus pada kartu yang ada. Sebaliknya, mereka mempertimbangkan banyak faktor berbeda yang memungkinkan mereka mengambil risiko berdasarkan informasi, meningkatkan peluang mereka untuk menang.

Ketika datang ke Black Swans, hidup kita akan dipenuhi dengan hal-hal tersebut. kita tidak dapat memprediksi keacakan, tetapi ada cara untuk merangkul Black Swans dan membantu kita membuat keputusan yang lebih baik. 

Misalnya, hanya dengan mengetahui keberadaan mereka, kita dapat mulai membuka mata untuk hal-hal acak tsb. Lebih jauh lagi, dengan memahami di mana letak ketidaktahuan kita, memungkinkan kita mendapat keuntungan karena bisa belajar lebih banyak dan mencoba mengisi celah tersebut. 

Sementara keacakan hanyalah bagian dari kehidupan, kita setidaknya dapat mengambil kendali dalam mempelajari kompleksitas luas dunia kita dan mengurangi kerusakan yang kita ciptakan melalui ketidaktahuan kita sendiri.

Penutup

Sudah menjadi sifat manusia untuk mencoba dan memahami dunia di sekitar kita. Kita membuat prediksi, kita menngurai keacakan, dan kita mengurangi pengetahuan luas tentang dunia menjadi cerita yang mudah dibaca. 

Akibatnya, kita menjadi terlalu percaya diri dengan apa yang kita ketahui dan meremehkan apa yang tidak kita ketahui. Sayangnya, pola perilaku ini hanya berkontribusi pada pengambilan keputusan yang buruk, yang berpotensi menciptakan Black Swan - peristiwa yang kami yakini tidak mungkin sampai akhirnya terjadi, memaksa kami untuk memikirkan kembali semua yang pernah kami ketahui dan pahami.

***

Semoga bermanfaat

Review Buku "The Black Swan" Karya Nassim Nicholas Taleb - Membuka Mindset Kita
Baca juga :
Checkout Form Whatsapp
Data Anda
Data Lainnya
KIRIM