Review Buku "Rich Dad Poor Dad" karya Robert T. Kiyosaki - Edukasi Keuangan dan Investasi

Pernah ga sih kita merasa gugup dengan uang? Ada momen saat dihadapkan dengan nominal uang tertentu kita mulai bertanya-tanya pada diri apakah bisa mengelolanya atau tidak? Dihadapkan dengan uang saja kadang kita menjadi tidak percaya diri, terlebih bila kondisi kita mungkin sedang terlilit hutang.

Namun tidak peduli apa masalah khusus yang sedang kita hadapi, ketidaknyamanan dengan keuangan pribadi dapat menciptakan sejumlah keterbatasan yang cukup membuat kita tak berdaya.

Di sini penulis Robert T. Kiyosaki mengamati bahwa pola pikir kitalah yang pertama dan paling signifikan dari segala keterbasan ini. Hal itu karena kita sering membuat diri kita gagal dengan mengatakan pada diri sendiri hal-hal seperti, "Saya tidak cukup pintar untuk mengelola uang," atau "Itu terlalu membingungkan, saya tidak bisa memahaminya."

Penulis mengamati bahwa edukasi kita terhadap keuangan sangatlah sering menjadi inti dari semua ketidaknyamanan ini. Dan sayangnya, pendidikan finansial yang diterima kebanyakan orang sangat tidak memadai. 

Sekolah lebih peduli dengan menjejalkan pikiran kita yang penuh dengan persamaan aljabar untuk mengajari kita tentang nilai kredit. Dan orang tua kita mungkin merasa sama tersesatnya dengan kita dalam hal pengelolaan uang, jadi mereka tidak siap untuk mengajari kita sendiri. 

Menurut pengalaman penulis, kurangnya pendidikan ini menyoroti kesenjangan kelas yang mengerikan yang harus diatasi jika kita ingin meningkatkan akses kita terhadapa edukasi keuangan. 

Dalam ringkasan Buku "Rich Dad Poor Dad" karya Robert T. Kiyosaki ini, kita akan menggunakan pengalaman pribadi penulis sendiri yang berpengalaman sebagai bankir investasi untuk menggambarkan variasi sudut pandang mengenai apa yang diajarkan orang kaya dan miskin kepada anak-anak mereka tentang uang.

Menelusuri Motivasi Keuangan Kita

Menurut pengalaman penulis, dalam masalah uang, orang dimotivasi oleh salah satu dari dua hal: keserakahan atau kekhawatiran. Kita tidak selalu menyadari perasaan ini, tetapi jika kita tidak berusaha secara sadar untuk memikirkan bagaimana kita mengelola uang, kedua emosi ini secara naluriah dapat mendorong keputusan kita. 

Untuk menguji teori ini, penulis mengajak kita untuk membayangkan skenario hipotetis. Katakanlah kita baru saja memulai pekerjaan baru dengan kenaikan gaji yang besar. Kedengarannya luar biasa, ya! Tapi langkah selanjutnya — memutuskan apa yang harus dilakukan dengan uang itu — yang menentukan seberapa hebat masa depan finansial kita nantinya. 

Baca juga ringkasan buku think fast and slow: sistem 1 dan 2 dalam berpikir

Jika kita renungkan skenario ini, kira-kira hal apa yang bisa dan perlu kita lakukan? Haruskah kita membeli rumah baru dan membuatnya semirip mungkin dengan rumah impian? Apa kita harus membeli mobil baru, pakaian yang lebih bagus, atau perlengkapan modis lainnya yang akan membuat hidup kita tampak lebih "berkelas"? Atau apa perlu kita berinvestasi dalam sesuatu seperti saham dan obligasi?

Penelitian penulis menunjukkan bahwa di sinilah pembagian kelas benar-benar berperan. Orang kaya mengajari anak-anak mereka untuk mempertahankan kekayaan mereka, bahkan jika itu berarti mendistribusikannya kembali sedikit dengan berinvestasi di saham. 

Orang-orang semisal ini memahami bahwa meskipun kita harus berpisah dengan "sedikit" kekayaan dalam jangka pendek, investasi tersebut akan menghasilkan lebih banyak uang bagi kita dalam jangka panjang dan itu menjadikannya pilihan yang baik. 

Namun, orang-orang yang memiliki pendidikan keuangan yang kurang tidak mungkin membuat pilihan yang akan "mengamankan" masa depan keuangan yang solid untuk diri mereka sendiri. Meskipun orang tua kaya mengajari anak-anak mereka bahwa investasi adalah pilihan yang sangat nyata dan layak, Tidak semua orang memiliki kenyamanan seperti itu dengan saham dan obligasi.

Bagi orang yang tidak dilahirkan dalam kekayaan, saham tampak hampir fiktif dan tidak realistis seperti unicorn. Orang-orang di posisi ini mungkin tidak tahu banyak tentang investasi dan akibatnya, mereka merasa tidak nyaman dengan topik tersebut. 

Mereka mungkin tidak tahu apa yang merupakan investasi yang baik dan mereka mungkin khawatir bahwa investasi akan menyebabkan mereka kehilangan uang. Jadi, dalam upaya yang menakutkan untuk menyimpan uang mereka dengan aman, mereka membelanjakannya untuk hal-hal yang lebih nyata seperti properti dan mobil. 

Pembelian ini mungkin mencolok dan keren; mereka mungkin tampak lebih solid dan aman karena mereka atau kita benar-benar dapat melihat ke mana uang kita pergi. Tetapi tidak seperti investasi, rumah baru atau mobil baru tidak akan pernah menghasilkan uang bagi kita. 

Faktanya, properti semisal mobil tersebut justru hanya menyedot kekayaan baru kita dari bawah. Dan itulah mengapa kunci dari bab ini adalah untuk menghindari menjadi mangsa godaan umum yang membanjiri orang-orang yang bodoh secara finansial.

Perasaan kita mungkin memberi tahu bahwa rumah baru adalah pembelian yang lebih baik, tetapi perasaan bisa berbohong. Jadi, jika kita ingin memperoleh dan mempertahankan kekayaan, penting untuk mengidentifikasi faktor emosional yang memotivasi hubungan kita dengan uang — dan kemudian belajar untuk mengabaikannya. 

Alih-alih mendengarkan perasaan, kita perlu menggantinya dengan pengetahuan yang dapat membantu lita membuat keputusan yang tepat tentang keuangan. Dan dalam dua bab berikutnya, kita akan melihat pendidikan keuangan yang kita butuhkan yang tidak pernah diajarkan di sekolah.

*** Blog Post Kali ini akan cukup panjang, saran saya bookmark saja dulu halaman ini di browser kalian -apalagi bila ringkasan ini sangat bermanfaat 😀***

Who Want to be A Millionare?

Kalau denger istilah ini saya malah selalu teringat acara kuis yang sangat terkenal tahun 2000an, Namun jika kita menemui rata-rata orang di jalan dan menanyakan pertanyaan ini kepada mereka, hampir semua orang akan menjawab, “YA! Saya ingin menjadi jutawan!” 

Namun, penulis mengamati bahwa memiliki jumlah kekayaan yang berlebihan bisa lebih bermasalah daripada yang lita kira. Itu karena jauh lebih mudah untuk menjadi seorang jutawan daripada menjadi seorang jutawan. Mengapa? Yah, meskipun kita cenderung mengkonseptualisasikan "satu juta miliar" sebagai jumlah uang yang tak terbatas, kenyataannya adalah itu sama sekali tidak. 

Baca juga Ringkasan buku learn or die : kenapa belajar sangat penting?

Jadi, bayangkan kita benar-benar memiliki satu juta miliar. kita menghabiskan setidaknya setengahnya di rumah mewah, mobil mewah, pakaian mahal desainer ternama dan memulai gaya hidup yang baru. Sekarang sebagian besar dari "uang tak terbatas" itu hilang. 

Bagaimana cara kita akan melakukan pembayaran rumah ? Bagaimana  membayar asuransi atau perbaikan mobil mewah kita? Bagaimana kita bisa mengikuti teman-teman 'kelas atas' baru kita? Apa yang akan kita lakukan jika ada sesuatu yang rusak di rumah?

Penulis mengamati bahwa para jutawan mandiri yang bertahan di 'kandangnya' mereka berhasil karena mereka mempertimbangkan dilema ini sebelumnya dan merencanakannya dengan tepat. Tentu, ada banyak jutawan muda dan selebriti muda yang senang mengeluarkan banyak uang dan menghabiskan uang mereka untuk mempertahankan gaya hidup mereka, tetapi ini adalah orang-orang yang dengan cepat kehabisan uang. 

Sebaliknya, para jutawan yang melakukan sedikit pembelian mahal dan mengendalikan anggaran mereka dengan hati-hati dapat mempertahankan kekayaan mereka untuk waktu yang lama. Dan riset penulis menunjukkan bahwa banyak jutawan mempraktikkan strategi ini untuk waktu yang lama sebelum mereka mencapai status kaya mereka. 

Faktanya, strategi penny-pinching yang mereka gunakan sangat mudah diakses sehingga hampir semua orang dapat menerapkan tips ini untuk menjadi jutawan mandiri!

Begini cara kerjanya: kita mulai dengan hanya memangkas semua pembelanjaan yang tidak kita perlukan. Barang yang kita beli mungkin berbeda untuk setiap orang, tetapi logikanya sama. Karena, pada satu titik atau lainnya, semua orang berpikir, “Oh, ini hanya 50.000, 100.000, atau 500.000! Tidak ada salahnya untuk menghabiskan sedikit saja!” 

Tetapi setiap kali kita menggunakan logika itu dan membelanjakan jumlah "kecil" lain untuk sesuatu yang tidak kita butuhkan, kita membuang sedikit uang lagi. Dan jika kita mengulangi proses ini beberapa kali setiap bulan, maka kita telah membuang ratusan dolar bahkan sebelum kita menyadarinya! 

Namun apa yang akan terjadi jika kita menjaga sebagian 'kecil' uang itu setiap saat? Apa yang akan terjadi jika save mereka dan tidak menggunakannya? Dengan hati-hati menabung dari waktu ke waktu, penulis menegaskan bahwa mudah untuk menyisihkan cukup uang untuk menjadi jutawan mandiri.

Faktanya, bertentangan dengan pendapat umum, kita tidak perlu membuat tujuh angka untuk memulai! kita bahkan tidak membutuhkan gaji yang besar. Kita dapat mengolah kekayaan kita sendiri hanya dengan menetapkan tujuan, berpegang teguh pada anggaran, dan menabung setiap bulan!

Cara Berinvestasi Dengan Cerdas

Dalam bab sebelumnya, kita telah mempelajari strategi kesuksesan finansial dari rata-rata jutawan. Namun meskipun menghemat uang dari waktu ke waktu sangat penting untuk kesuksesan finansial, kenyataannya adalah bukan itu cara rata-rata jutawan kita menghasilkan uang. Sebaliknya, kebanyakan orang kaya mengumpulkan kekayaan mereka dengan berinvestasi di saham. 

Dan karena ini adalah topik yang banyak orang tidak ketahui, kita akan mencurahkan bab penting buku ini untuk mempelajari tentang saham dan investasi. Kita akan memulai dengan sedikit terminologi terlebih dahulu dengan mempelajari perbedaan antara "aset" dan "kewajiban" berdasarkan pemaparan buku Rich Dad Poor Dad.

Aset adalah investasi yang akan membantu kita menghasilkan lebih banyak uang, seperti memegang saham di perusahaan seperti Apple atau Google. 

Liabilitas adalah investasi yang akan menghabiskan uang kita, seperti Mobil Maserati mewah yang mungkin tidak mampu kita beli 😂. 

Demikian pula, rumah sering dianggap sebagai aset, tetapi sebenarnya itu adalah kewajiban besar karena kita terus-menerus menuangkan uang ke dalamnya! Entah itu karena hipotek atau karena perbaikan, renovasi, dan dekorasi, memiliki rumah sendiri lebih merupakan 'lubang uang' daripada yang diperkirakan orang! 

Tetapi sekarang setelah kita melihat beberapa terminologi dan beberapa kesalahpahaman umum, mari selami dan pelajari lebih lanjut tentang melakukan investasi yang cerdas. Pertama-tama, mari kita lihat apa sebenarnya yang dimaksud dengan investasi. Bankir investasi dan CEO terkenal Warren Buffett mendefinisikan investasi sebagai 

"... proses mengeluarkan uang sekarang untuk menerima lebih banyak uang di masa depan." 

Jadi, sekarang kita memiliki definisi yang kuat untuk berinvestasi, mari kita membongkar cara kerja pasar saham dan bagaimana berinvestasi di dalamnya. Kita akan mulai dengan penjelasan sederhana dan mudah diakses dari investor profesional dan analis keuangan: Chad Langager.

Baca juga Ringkasan Cosmos Carl sagan : Bumi hanyalah debu

Seputar Saham

Untuk mulai memahami pasar saham, pertama-tama kita perlu mengetahui apa itu saham. Langager memulai dengan memberikan definisi sederhana tentang saham: 

“saham, atau saham perusahaan, mewakili ekuitas kepemilikan dalam perusahaan, yang memberikan hak suara kepada pemegang saham serta klaim residual atas pendapatan perusahaan dalam bentuk keuntungan modal dan dividen. 

Pasar saham adalah tempat investor individu dan institusi berkumpul untuk membeli dan menjual saham di tempat umum. Saat ini pertukaran ini ada sebagai pasar elektronik. Harga saham ditentukan oleh penawaran dan permintaan di pasar saat pembeli dan penjual memesan. Aliran pesanan dan spread bid-ask sering dikelola oleh spesialis atau pembuat pasar untuk memastikan pasar yang teratur dan adil.”

Kemudian, setelah kita mengetahui lebih banyak tentang investasi dan saham, kita dapat bergerak maju dan mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang pasar saham dan cara kerjanya. Langager menambahkan bahwa 

"Harga saham di pasar saham dapat ditetapkan dengan beberapa cara, tetapi cara yang paling umum adalah melalui proses lelang di mana pembeli dan penjual mengajukan penawaran dan penawaran untuk membeli atau menjual. Bid adalah harga di mana seseorang ingin membeli, dan offer (atau permintaan) adalah harga di mana seseorang ingin menjual. Ketika bid dan offer/ask bertepatan,  A trade is Made."

Seputar Pasar

Pasar secara keseluruhan terdiri dari jutaan investor dan pedagang, yang mungkin memiliki ide yang berbeda tentang nilai saham tertentu juga dengan harga di mana mereka bersedia untuk membeli atau menjualnya. 

Bursa saham menyediakan platform di mana perdagangan semacam itu dapat dengan mudah dilakukan dengan mencocokkan pembeli dan penjual saham. Bagi rata-rata orang untuk mendapatkan akses ke bursa ini, mereka membutuhkan pialang saham. 

Pialang saham ini bertindak sebagai perantara antara pembeli dan penjual. Mendapatkan pialang saham paling sering dilakukan dengan membuat akun dengan pialang ritel yang mapan. 

Demikianlah pemaparan Langager, penjelasan ini membantu kita untuk memahami bagaimana pasar saham bekerja dan bagaimana rata-rata orang dapat membeli dan menjual saham. Tetapi informasi ini tidak memberi tahu kita mengapa seseorang ingin berinvestasi di pasar saham. 

Jika begitu rumit dan tidak stabil, mengapa ada orang yang mau menaruh uangnya di pasar saham? Jawaban singkatnya adalah, ketika kita melakukan investasi yang cerdas, kita dapat menghasilkan banyak uang. Langager menjelaskan bahwa 

“Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa, dalam jangka waktu yang lama, saham menghasilkan pengembalian investasi yang lebih unggul dari setiap kelas aset lainnya. Pengembalian saham timbul dari keuntungan modal dan dividen. Keuntungan modal terjadi ketika Anda menjual saham dengan harga lebih tinggi dari harga saat Anda membelinya. 

Dividen adalah bagian keuntungan yang dibagikan perusahaan kepada para pemegang sahamnya. Dividen merupakan komponen penting dari pengembalian saham—sejak 1956, dividen telah menyumbang hampir sepertiga dari total pengembalian ekuitas, ketika keuntungan modal hanya menyumbang dua pertiga.

Sementara daya pikat untuk membeli saham yang mirip dengan salah satu kuintet FAANG yang terkenal—Facebook, Apple Inc. (singkatan saham mereka adalah AAPL jika Anda tertarik untuk membeli saham di perusahaan ini), Amazon.com Inc. (AMZN), Netflix Inc. (NFLX), dan induk Google Alphabet Inc. (GOOGL)—pada tahap yang sangat awal adalah salah satu prospek investasi saham yang lebih menggiurkan, pada kenyataannya, home run semacam itu jarang terjadi. 

Investor yang ingin berayun pagar dengan saham dalam portofolio mereka harus memiliki toleransi risiko yang lebih tinggi; investor seperti itu akan tertarik untuk menghasilkan sebagian besar pengembalian mereka dari keuntungan modal daripada dividen. Di sisi lain, investor yang konservatif dan membutuhkan pendapatan dari portofolio mereka dapat memilih saham yang memiliki sejarah panjang dalam membayar dividen yang besar.”

Penjelasan ini membantu kita untuk memahami cara kerja pasar saham. Ini juga membantu kita untuk melihat mengapa orang berinvestasi di pasar saham dan mengapa melakukan investasi dengan cerdas adalah kunci untuk membangun kekayaan kita sendiri. 

Dan, terakhir, kita dapat melihat bagaimana kurangnya pengetahuan keuangan dapat menjadi penghalang signifikan dalam pencarian seseorang untuk melakukan investasi cerdas dan membangun kekayaan pribadi. 

Karena pengetahuan orang dalam tentang pasar saham itu hal umum bagi banyak orang tua kaya, mereka dapat meneruskan pengetahuan ini kepada anak-anak mereka dan mendorong mereka untuk merasa nyaman dengan pasar saham. Oleh karena itu, penulis menegaskan bahwa setiap orang — terlepas dari latar belakang sosial ekonominyaharus memiliki pengetahuan ini jika ingin memupuk kesuksesan finansial.

Penutup

Pengalaman pribadi penulis telah menunjukkan kepada dirinya bahwa kesenjangan sosial ekonomi antara orang tua kaya dan miskin telah menciptakan perbedaan dalam pendidikan keuangan. 

Karena orang tua kaya merasa nyaman dengan cara kerja pasar saham dan logika manajemen kekayaan, mereka mewariskan pengetahuan ini kepada anak-anak mereka dan memberi mereka alat untuk membangun masa depan keuangan yang sehat. 

Anak-anak dari orang tua miskin tidak memiliki pendidikan ini dan akibatnya menderita. Jadi, penulis menggunakan pengalamannya untuk menyusun peta jalan menuju kesuksesan finansial dengan menjelaskan dasar-dasar pasar saham, mengidentifikasi perbedaan antara aset dan kewajiban, dan memberikan contoh investasi cerdas.

Yang tentunya ilmu dan karyanya ini dapat dinikmati oleh semua orang dari berbagai latar belakang sosioekonomi mereka.

***

Sekian Ringkasan Buku "Rich Dad Poor Dad" karya Robert T. Kiyosaki - Edukasi Keuangan dan Investasi Semoga Bermanfaat Buat kita yang sedang berbenah dalam pengelolaan uang dan ingin mencoba berinvestasi.










Review Buku "Rich Dad Poor Dad" karya Robert T. Kiyosaki - Edukasi Keuangan dan Investasi
Baca juga :
Checkout Form Whatsapp
Data Anda
Data Lainnya
KIRIM